Wujudkan Masyarakat Cerdas Hukum, MENKUMHAM Sinergikan JDIH Keseluruh Daerah

  • Whatsapp
Menteri Hukum dan HAM Yasonna H Laoly

rajawalionline – Pertemuan nasional pengelola Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum (JDIH) di selengarakan oleh Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) RI.

Dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Kamis (2/12/2021). Menteri Hukum dan HAM (MENKUMHAM) RI Yasonna H Laoly mengatakan, pertemuan itu merupakan bentuk sinergi antara JDIH yang ada di kementerian/lembaga pusat dan daerah di Indonesia dalam mewujudkan penataan regulasi dan reformasi hukum.

Read More

“Saya menyampaikan ucapan terima kasih dan apresiasi yang tinggi kepada seluruh anggota JDIHN dari berbagai institusi, baik dari pusat maupun daerah, yang hadir di ruangan ini secara langsung, maupun yang hadir secara virtual, atas kerja sama dan sinergitas yang telah terjalin sangat baik dengan Kementerian Hukum dan HAM dalam rangka mewujudkan penataan regulasi yang berkelanjutan untuk mendukung reformasi hukum dan sekaligus berinovasi mengembangkan pelayanan publik bidang hukum yang berkesinambungan,” Kata Yasonna.

Menurut catatan Menkumham, ada kemajuan yang sangat signifikan dalam hal pertambahan jumlah website JDIH yang dikelola anggota JDIHN dan pertambahan jumlah website anggota JDIHN yang terintegrasi dengan portal jdihn.go.id.

Yasonna memaparkan, seluruh capaian tersebut mustahil terwujud tanpa adanya keberanian untuk melakukan inovasi dan terobosan. Di antaranya melalui Program Percepatan Integrasi JDIHN 2021 (PROPESI 2021).

“Capaian ini diwujudkan tentunya dengan adanya keberanian untuk melakukan inovasi dan terobosan. Program PROPESI 2021 yang dilakukan oleh pusat JDIHN, secara nyata telah mempercepat terbentuknya website JDIH dan pengintegrasiannya dengan portal jdihn.go.id,” Papar Menteri yang Hobby bersepeda itu.

Ia berpendapat, semakin lengkapnya integrasi anggota JDIHN dengan portal jdihn.go.id telah memberikan kontribusi terhadap koleksi dokumen hukum yang dikelola pusat JDIHN, baik dari sisi jenis dokumen hukum maupun dari sisi jumlahnya.

“Portal jdihn.go.id saat ini, selain dari produk hukum di tingkat pusat, bahkan sudah mengoleksi dokumen hukum yang diterbitkan oleh pemerintah desa dan kelurahan. Hal ini merupakan hasil dari inovasi yang dilakukan oleh beberapa anggota JDIHN di tingkat kabupaten, melalui Program JDIH Masuk Desa,” ujar Yasonna.

Lebih lanjut Yasonna menjelaskan, aplikasi JDIHN telah diusulkan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB) sebagai Aplikasi Umum Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE). Usalan tersebut adalah bentuk pengakuan dan apresiasi pengelolaan sistem.

“Sistem JDIHN akan menjadi aplikasi pertama yang dibangun Kementerian Hukum dan HAM, yang diusulkan untuk ditetapkan menjadi Aplikasi Umum SPBE,” tambah Yasonna.

Pria yang hobby menembak itu juga menerangkan, keberadaan JDIH pada sebuah institusi merupakan implementasi reformasi birokrasi sekaligus reformasi digital di bidang pelayanan hukum.

Sehingga, seluruh data JDIH anggota yang terintegrasi dalam portal jdihn.go.id akan menjadi khazanah digital dokumen hukum Indonesia yang dapat dimanfaatkan secara cepat dan mudah oleh segenap pemangku kepentingan.

“Data JDIH yang terintegrasi dalam portal jdihn.go.id akan menjadi khazanah digital dokumen hukum Indonesia dan menjadi salah satu sarana yang efektif dalam mewujudkan masyarakat cerdas hukum di tanah air,” terang Yasonna.

Atas dasar Peraturan Presiden RI (Perpres) Nomor 33 Tahun 2012, kemenkumham sebagai pembina/pusat JDIHN memiliki kewajiban untuk melaksanakan secara optimal tugas dan fungsi dalam pembinaan hukum nasional, melalui kerja sama dan sinergi dengan semua anggota JDIHN.

Oleh sebab itu, Menkumham mengajak seluruh anggota JDIHN untuk meningkatkan kualitas pengelolaan JDIH masing-masing, karena kualitas JDIHN tergantung pada kualitas JDIH seluruh anggota.

MENKUMHAM Yasonna H Laoly saat memberikan penghargaan.

Pada momen pertemuan nasional tersebut Menkumham juga memberikan penghargaan bagi anggota jaringan dokumentasi dan informasi hukum nasional terbaik tahun 2021 yang terdiri dari beberapa kategori yang dituangkan dalam Keputusan Menkumham Nomor M.HH-03.HN.03.05 Tahun 2021 tentang Penetapan Anggota Jaringan Dokumentasi dan Informasi Hukum Nasional Terbaik Tahun 2021.

Turut hadir dalam acara tersebut, Ketua Komisi Pemilihan Umum, Ketua Badan Pengawas Pemilihan Umum, Para Sekretaris Jenderal/Sekretaris Utama Kementerian dan Lembaga, para Gubernur, Bupati dan Wali Kota atau yang mewakili, para Sekretaris DPRD dan para rektor.

(Red)

Related posts